Their Play Time = My Me Time

Seringkali ya, kita sebagai emak-emak berbalita pengen banget selonjoran bentar aja tanpa rengekan anak, atau tarikan anak, atau teriakan anak-anak. Cuma bentar aja, nikmatin waktu buat ngurusin sendiri macam relaksasi atau refleksi tapi efeknya bisa besar banget buat kestabilan emosi. Tapi, mungkin gak ya bisa menikmati dan memanjakan diri sementara anak-anak sehari-hari sama kita di rumah? Yaaa…tiap orang tua punya gaya masing-masing supaya anak-anak bisa anteng.

Buat emak-emak yang kesehariannya ditemplokin anak-anak bahkan ke kamar mandipun sulit, me time barang 30 menit aja udah seneng banget.  Terus, kalo kita ngurus anak sendirian tanpa bantuan orang lain, suami atau saudara atau asisten bisa gak ya dapet me time? Bisa! Itulah mengapa banyak orang tua yang menggunakan TV di rumah sebagai media supaya anak anteng dan teredukasi. But for me, yang udah komit sama suami no TV  dan no gadget saat mereka balita jadi harus ekstra sabar buat nemenin mereka aktivitas , huft kalo lagi capek dan lagi butuh me time ini bisa jadi penyiksaan ahahahahah. Belum tahu juga sih mau sampai kapan NO TV n No gadget ini di rumah, soalnya kadang ngerasa ketinggalan stimulasi edukasi yang lewat tontonan.  Cuma masih merasa belum perlu sih, mending quality time bareng anak-anak interaksi langsung. Tapi kalo gadget bagi mereka kadang dikasih sih, nonton youtube atau video. Lucunya Alzamboy juga sama sekali gak update kisah-kisah kartun fiksi atau apalah itu, Upin Ipin juga pertama kali tahu dari temennya. Tapi sekarang sih udah pernah nonton , awalnya juga gara-gara di rumah neneknya dia jadi suka nonton kartun. Tapi pas di rumah sendiri udah ga suka TV lagi. Kali emaknya juga gak suka kali ya.

Berhubung karena NO tontonan itulah daku mulai membiasakan anak-anak main sendiri, ihik..ihik…dan mulai memperkaya aneka jenis mainan edukatif yang ga ngebosenin. Terutama mainan-mainan baru, mereka bisa berjam-jam betah utak-atiknya. Bagi Azagirl yang saat ini berusia 2.5 tahun cukuup dikasih lego bisa 1 jam anteng, asal ya kebutuhan pokoknya sudah terpenuhi macam makan, tidur, dsb. Bagi Alzamboy yang saat ini 4 tahun yang mulai banyak aktivitas motorik kasar macam lari-lari dan sepedaan, harus dikasih mainan menantang baru mau akur main sendiri. Nah, kalo mereka udah asyik main cukuplah emaknya ini leyeh-leyeh, gogoleran, guling sana-sini, nulis, baca, atau scrubbing atau maskeran. Gitu doang udah bikin seneng, iya…Cuma lihat mereka main anteng sendiri udah seneng.

Tapi, tetep aja sih, sesekali ngintipin mereka.Soalnya kalo tiba-tiba mereka gak ada suara, biasanya agak mencurigakan berarti lagi asyik banget. Kayak kejadian tiba-tiba mereka udah naik di atas atap mobil dalam kesunyi-senyapan. Dan…jadi kepikiran mungkin salah satu rejeki anak banyak itu saling ngasuh satu sama lain kali ya. (Padahal anak baru dua sih) Ihihihi…masih inget banget pas Alzamboy belum punya adik kemana-mana nemplok-plok , setelah ada adiknya dia malah main sama adiknya jadi mereka bisa main sendiri.

Jadi, buat keluarga yang memilih NO tontonan, such a challenge bisa bikin anak-anak anteng main supaya emaknya bisa me time. Dan bikin serumah komit NO TV gampang: bikin TV gabisa ditonton (ga pake antena, remot rusak atau tombolannya rusak) . Fix jadi pajangan😀

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s