Mama Monster

Kemarin-kemarin sempet seru ngobrol di group membahas tentang gimana fluktuasi emosi sebagai ibu ke anak, ya apalagi kalo bukan emosi: marah-marah. Aku pun baru kenal marah-marah ini setelah jadi  ibu. Yaampun padahal mah aslinya kagak bisa marah, susah banget, ke orang lain pun Cuma bisa senyum dan sabar…sabar…sabar….hahahhah.. kalo lagi emosi atau suasana lagi panas, pas zaman gadis paling suka lari..serius, lari…bukan lari dari kenyataan, tapi lari pagi. Seneng aja, lebih ringan dan emosi lebih tersalurkan kan, pas lari juga happy, makin suasana dongkol makin kenceng larinya sampe ngos-ngosan. Abisan, emang pas SD hobi ikut lomba lari jadi kebawa sampe sekarang begitu suka sama dunia lari, sering banget pengen ikut marathon atau lomba lari lainnya kayak masa kecil tapi setelah jadi PNS berstatus emak-emak obsesi itu terpendam dalam sanubari ehehehe.. Jadi kalo lagi dongkol justru makin giat bersih-bersih dan cuci-cuci . wihh puas banget bisa kinclong clong clong deh rumah.

                Tapi ternyata setelah anak usia 3 tahun lah, makinlah susah diri ini ngontrol emosi. Misal udah di-pel kinclong-kinclong penuh perjuangan tiba-tiba dia masuk main sepeda dengan penuh tanah. Uughhhhh, rasanya hancur hatiku L manapula udah perjuangan bgt nge-pel-nya, alias maksain diri banget yang lagi ga enak badan buat ngepel. Yahh.macam-macam kayak gitulah yang emak-emak banget.

                Usut punya usut, daku kan penasaran banget sama ibu-ibu beranak banyak yg no ART plus pula dia kerja kantoran plusnya lagi suaminya di luar kota. Gimana ya dia ngehandle semua pekerjaan dan anak minim emosi. Dan pas daku tanya…hahahah ya sama ajalah, sama aja banyak PR mengelola emosi ini.

                Cuma, kalo aku pribadi sih mulai menemukan titik krusial di diri ini: mood. Mood ini bergantung pada banyak hal: kualitas ibadah, hormon, situasi/keadaan, support pasangan dsb. Cuma faktor utama ya itu: kualitas hubungan kita dengan Allah. Aku sih nyadar banget, aku perlu me time. Bukan me time ngopi atau ngemall, tapi me time dimana aku bisa sebebas-bebasnya cerita semua hal, selepas-lepasnya melempar semua beban, sepuas-puasnya menangis mengadu, semerana-merananya meminta banyak hal, mengeluh dan mengadu kepadaNya.

                Moodku ini juga terpengaruh oleh kerjaan rumah dan kantor. Hingga saat ini, masih sangat membutuhkan asisten rumah tangga sehingga waktuku gak habis untuk ngurusin domestik rumah. Kalo kerjaan kantor mah, aku gak ambil pusing, gak bawa ke rumah. Semoga selalu begitu😀. Terus support pasangan juga sih, aku sih Cuma seneng aja cerita apa saja ke suami, tapi berhubung dia dimana aku dimana, dan baru beberapa bulan ke depan ketemu. Ya aku lebih seneng gak bergantung untuk menceritakan semua ke dia, mending ngadu sepuasnya ke Allah atau nulis😀. Pastinya, bagiku obat untuk masalah emosi perempuan yang sering turun-naik ini adalah: me time.

                Biasanya aku memanfaatkan me time ini di kantor sebelum memulai jam kantor dengan Dhuha,juga saat waktu sholat tiba, kan sholat itu sebenarnya adalah waktu istirahat bagi tubuh, jiwa dan pikiran kita. Bener2 bisa recharge semua energi kita dari Yang Maha Punya Kekuatan. Jadi, setelah hectic sepagian ngurusin anak dan rumah serta persiapan kantor, sampe kantor tingal ngos-ngosan dan rasanya pengen ngadu semua ke Dia. Seketika memulihkan tenaga dan memberi tenaga extra! Oyeah…

                Juga kuperhatiin, aku bisa lebih wise dan adem kalo lagi istiqomah baca Al Qurán dengan kuantitas yang memadai, (anjurannya kan sehari sejuz) walo belang betong banyak amat. Nah, ini kalo kita lagi buntu dan kehilangan inspirasi dan minim motivasi. Seketika banyak menemukan kembali inspirasi dan motivasi yang tersebar dalam Al Qurán. Yahhh…apalagi bikin hati jadi adem, dan tenang banget, ada kepuasan batin yang bikin haus dan pengen nambah tilawah lagi. Jadi, saat aku males tilawah dan berat rasanya untuk tilawah barang satu halamanpun, itu salah satu tanda-tanda bahwa ada bagian hatiku yang mulai jauh dariNya. Yahh… i know ga mudah untuk istiqomah.

                Biasanya saat me time ibadah ini didapatkan, biasanya pula emosiku   stabil dan sikapku ke anak-anak lebih terkendali. Ajaibnya anak-anakpun ya merasakan frekuensi itu jadi mereka pun juga ikut anteng dan tenang. Yang jelas hati lebih lapang deh jadi ga bakalan sumbu pendek…

                Lagipula mau nyari apa sih di hidup ini, kan nyari bekal ke kampung akhirat ya…yaa…harusnya sih untuk keselamatan diri kita sendiri kita harus beribadah pantang mundur. Buah dari ibadah itu, bisa kita lihat di kehidupan sehari-hari. Yeahh…jadi bye bye Mama Monster😀

Soalnya dengan hati lapang semua gampang ….

 

 

 

2 thoughts on “Mama Monster

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s