Days Without Maid

 

Sebagai seorang ibu-ibu , paling suka dan seneng kalo bisa mengerjakan semua pekerjaan rumah dengan cara gue, ala gue, suka-suka gue, ya kan rumah gue hehe…

 

Tapi, sebagai seorang ibu bekerja yang punya batita ya mempunyai asisten rumah tangga ya seperti hal yang gimana ya susah untuk dielakkan. Ya, walo ada daycare tapi tetap saja, ada kalanya daku sampai rumah larut malam atau dinas dsb yang masalah pengasuhan anak ga memungkinkan buat daycare.

 

Punya asisten berarti harus punya ribuan yard kesabaran, ribuan tong recycle bin untuk memproses semua kekesalan untuk dibuang aja ga perlu buat dibuka-buka apalagi dibahas-bahas hihi. Bagaimanapun ya, asisten itu segitu aja kapasitasnya, harap maklum semaklum-maklumnya. Maklum banget kalo urusan rumah bukan ala kita lagi, tapi ala asisten. Nah, jadi kalo ada yang bilang gimana sih bair asisten awet bertahun-tahun? Cukup sediakan ribuan yard kesabaran dan ribuan tong recycle bin untuk buang semua kedongkolan. It’s enough!

 

Bibi sudah mau 4 tahun membersamai kami. Di usianya yang udah lebih setengah abad berbagai keluhan fisik mulai terasa bermunculan. Hingga akhirnya beberapa kali harus pulang untuk beristirahat. Cari asisten baru? Duh rasanya belum tergerak ke arah sana. Masih menikmati hari-hari gini, dini hari bangun nyuci baju (ini keperfeksionisan aku kalo baju anak dan daleman aku kucek tangan, kalo baju orang dewasa masuk mesin), masak buat bekal daycare , masak nasi, nyiapin tas Alzam utk sekolah fullday, nyiapin tas Aza untuk daycare, beberes, seterika kadang2, mandi dan mandiin anak-anak, manasin mobil dan chao meluncur….anterin Alzam ke sekolah, dia datang pagi sekali di saat yang lain belum datang, lalu anterin Aza ke daycare, lalu ngantor deh. Baru selonjoran pas sampai kantor buat sholat Dhuha dan cuci muka-aplikasi pelembab, kadang pake bedak, kadang pake lipstik.

 

Lalu, sore jemput anak-anak, lalu pulang ke rumah. Sampai rumah ya maghrib lewat. Sampai rumah, ya anak-anak biarin main apapun itu, berantakin suka-suka mereka, yang penting emaknya bisa mandi dulu, cuci-cuci piring dan tempat bekal dari sekolah dan daycare anak, sholat maghrib, masakin kalo ga ada masakan atau beli masakan jadi, nyuapin mereka kalo masih lapar, dan ngerendam cucian baju lalu nyapu sebisanya, beberes sebisanya, lalu isya, lalu main bareng mereka, tidur.

 

Really enjoy this…Cuma problemnya ga bisa gini terus. Ada kalanya aku harus dinas ke luar kota ataupun kondisi fisik aku dan anak-anak lagi ga optimal. Cuma ya berdoanya, agar semua sehat , diberi áfiyah oleh Allah agar bisa menjalankan semua amanah ini.

 

Belum tahu nih, apa mau move on cari asisten baru dengan segala resiko yang melekat padanya. Atau tetap membuka pintu buat bibi comeback dengan segala resikonya juga (udah tua, kasian, sering sakit). Bibi sih bilang mau balik setelah dia lebih fit.

 

Lagi nikmatin masa-masa ini, bondingnya lebih kerasa banget sama anak-anak. Anak-anak juga lebih nurut saat dikasih pengertian, karena tahu kondisiku ga ada yang bantuin.

 

Suatu hari nanti, ingin sekali bebas asisten…biar semua kerjaan rumah pake cara gue, suka-suka gue, hehe  mungkin saat anak-anak sudah mulai besar. Supaya mereka lebih peka dan lihai masalah pekerjaan rumah tangga. Nah, tapi kalo mau punya anak lagi, ya kayaknya belum bisa lepas dari jasa asisten sih.

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s