No TV No Drama

Sejak awal menikah,kami memang ga begitu perhatian dengan yang namanya TV. Tahun ini tahun ke-5 kami menikah dan kami belum membeli TV. Eits tapi jangan salah sangka dulu…di rumah ada TV tabung kado nikah dari teman kantor, walau sekarang anteng manis dalam kardus karena menuhin tempat dan gak dipakai mending dikerdusin hahah. Tapi,kemudian ternyata  orang tua saya beli TV plasma baru sehingga TV tabung lamanya dengan flat layarnya tiba-tiba suatu hari udah dianterin ke rumah kami.

Karena kami gak suka nonton, jadi TV pemberian ortu pun sampai per hari kemarin alias udah bertahun-tahun berarti ya..itu TV ngejogrok di atas kulkas *cry

Pokoknya kami bener-bener ga minat nonton TV dan jadinya bener2 ga ngurusin itu TV. Bibi di rumah pun juga paling gaptek alat elektronik jadi paling bisanya cuma tombol on/off…

Sampai suatu hari,saat libur cuti bersama lebaran dan gak mudik,bikin hati terketuk…duh itu TV hidup segan mati susah. Kalaupun dinyalain pasti gak jernih karena gak ada antena,pun di atas kulkas jadi keganggu juga gelombang elektromagnetiknya *Sok tahu…ya intinya emang sesama barang elektronik dilarang berdekatan nanti rusak.

Huffff…akhirnya beli deh meja TV. Dipikir sebenarnya agak mubazir karena itu TV sangat jarang ditonton. Tapi,berhubung ada rencana abinya anak-anak menuntut ilmu,ejiyahhh….ilmu ngapain dituntut yak… Namun berhubung abinya anak-anak mau berburu ilmu di negeri seberang dan kami kemungkinan nyusul stlh sikon kondusif jadi kami berencana  masang wifi (biar puas video call atau skype) dan itu sepaket sama TV kabel. Jadi anggaplah TV bakal kepake..

Terus..tapi,namun agaknya anak-anak memang sudah biasa tanpa TV jadi setelah itu TV punya tempat kedudukan yg baru alias meja TV baru tetep aja TV dicuekin. Kebetulan mereka emang ga tertarik TV karena kami juga gak suka nonton TV
Lagian kami lebih senang mereka selama usia balita eksplor motorik mereka. Apapun tontonan visual dari layar belum waktunya mereka tahu, apalagi logika mereka belum berkembang semua,kalo dikasih tontonan penuh animasi misal kartum juga bikin ngaco sinaps otak juga sih menurutku. Jadi mungkin itu sebabnya bibi bilang. “anak-anak  ummi knp sih ga bisa anteng kayak anak lain…” suatu waktu diketemukan udah di atas atap mobil,suatu waktu diketemukan lengkap dengan pakaian berendam di ember berisi air…wajar lah ya balita..

Tapi mungkin itu sebabnya mereka suka ngeliat buku,ngeliat ya bukan baca karena emang belum bisa baca. Mungkin juga itu sebabnya saya sering naik esmosi kalo pagi sebelum ngantor dan sore setelah sampai rumah dan juga waktu hari libur karena emang beda antengnya anak yg ga betah nonton. Duh maafkan ummi mu ini….harus bemer-bener lebih banyak shaum kali ya..biar bisa kalem dan gak berkoar-koar ngomelin.

Tapi,yaaa….karena pengen anak anteng akhirnya beberapa bulan belakangan ngenalin alzam yg waktu itu 3,5 tahun dan aza 2 tahun kurang dengan YouTube.  Ajaib mereka bisa anteng selama saya aktivitas macam mandi atau masak atau persiapan ke kantor. Duh ternyata ini rahasia anak anteng saya baru tahu….

Oh tapi,kemudian saya baru merasakan DRAMa setelahnya.. “aku mauuuu upin ipin…mau backhoe…mau bla bla bla….” aaaakkk dan bisa nangis ngamuk buat si Aza yang saat ini 2 tahun 2 bulan.

Oke nak, hal ini membuat keputusan kami makin bulat… No TV no Drama…lagian kadang berasa sedih, mereka asyik nonton daku dicuekin.

Pokoknya kagak ada lagi nongolin android di depan mereka. Tapi sekali-kali kalo butuh pertolongan instan biar mereka anteng boleh deh kasih tontonan…alhamdulillah TV masih off sejauh ini walau udah punya mejanya.

Hufff…lebih damai tanpa TV….

One thought on “No TV No Drama

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s