Jelang Tiga Puluh Tahun

 

Huwaaa…setelah puas curhat panjang lebar cerita sana-sini di instagram akhirnya ada juga yg bilang “bosen…panjang banget captionnya…” Yaudin hijrah lagi ke Blog. Hihihihi…

 

Dulu jelang usia 17 tahun, rasanya dag-dig-dug-duarrr! Soalnya katanya kalo udah lebih dari 17 tahun bisa dibilang udah semi dewasa, bikin KTP dan harus menetapkan mau punya tanda tangan kayak apa, boleh bikin SIM juga dan kata orang kan sweet seventeen. Lalu pas udah 17 tahun rasanya biasa aja. Oyeah, apanya yang sweet yak xixixixi…Kalik maksudnya 17 tahun udah boleh pacaran kata orang atau udah mulai sayang sama lawan jenis pake terinspirasi sinetron atau kisah novel. Yang jelas, me NO! Karena emang kagak pacaran sih hi…Tapi suka lawan jenis sih iya tapi kan daku pemalu. Ya sekedar wow keren dalam hati.  Alhamdulillah nikmatnya terasa setelah menikah…karena masih ala-ala ABG gitu jadinya hahah norak  walo udah beranak-pinak karena gak pernah pacaran sebelumnya kan…

Nah, abis itu jelang usia 20 tahun mulai lagi dag-dig-dug-duarrr!  Kali ini rasanya usia 20 itu udah usia wanita matang jiyahh…not a girl not yet a women gitu… dibilang ABG kayaknya udah jelang habis kuota ABG nya, dibilang wanita  dewasa rasanya too early. Tapi kenapa ya berasa galau banget jelang 20 tahun waktu itu, jelas-jelas masih kekanak-kanakan masih berasa ABG banget hihihi… Eh tapi ternyata bisa terlalui , pikiran menikah udah mulai muncul di usia itu dengan lebih serius. Mulai mikirin jauh ke depan saat ada laki-laki yang mendekat mengajak menikah. Mulai usia 20 tahun ini udah dibilang seperti menanti jodoh yang datang, halah…sampai akhirnya setelah berkali-kali ta’aruf nikah jugak deh di usia 23.5 tahun. Terus usia 25 tahun udah jadi ibu dan usia 27 tahun jadi ibu-ibu (beranak 2).

Tahun ini 29 tahun…

Well, usia 30 tahun masih tahun depan (jika sampai) tapi rasanya udah mulai krisis paruh baya (lebai). Mulai mikirin gilak ini udah hampir setengah (jika usia 60 tahun) perjalanan hidup baru segini doang. Masih cetek iman, cetek ilmu, cetek pengalaman…mana , mana yang katanya mau jadi sebaik-baik orang yang bermanfaat.

Dari dulu aja nulis blog, mana kagak ada progress? Pengennya tahun ini nerbitin buku, sebenarnya draft udah banyak banget tersebar , beberapa sudah di post di Facebook jadi status namun  beberapa masih dierami. Duh, tapi siapa gue, siapa dan apaan cobak, aduh berasa byk banget kurangnya.

Oh Allah….semoga kami dimudahkan menebar amal jariyah Ya Allah…

Jelang 30 tahun dan masih begini aja, duh sedihnya sedih banget.

 

 

 

One thought on “Jelang Tiga Puluh Tahun

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s