Saat Anak Opname

Well,ini bukan kali pertama Alzam opname. Tahun 2014 Alzam pernah juga opname dgn sakit demam berdarah. Eh tahun 2016 Alzam harus opname lagi, dan bisa dibilang Alzam udah melalui masa gawatnya. Alzam infeksi paru-paru dengan kondisi sesak nafas dan hipoksia,harus dibantu selang oksigen selama 3 hari…Fiuhh…

Kalo mau ceritain ttg sakitnya dia capek kali ya byk yang diceritain. Udah cukup puas curhat di instagram juga,kali ini pengen nulis gmn sih sikap ,mental,dan tindakan kita sebagai ibu jika ujian bernama anak sakit itu menghampiri.

Terutama bagi ibu yang jauh dari bala bantuan saudara plus yang ga sekota sama suami, bisa berkendara itu penting!

Sehingga kita bisa lebih fleksibel ga bergantung pada moda transportasi atau moda tetangga hahaha…dan,berkendara sendiri itu memudahkan di saat genting dan gawat. Kalo anak sakit tengah malam butuh ke IGD bisa gerak cepat bukan. Kalo serumah dgn suami pun lebih mudah bagi kita ga bergantung pada suami yg mungkin sibuknya bentrok dgn kebutuhan keluarga.

Kedua, no panic please!
Kalau panik, apapun jadi ribet,jadi ruwet,jadi kusut. Please,percayai feelingmu sebagai seorang ibu. Tenang supaya pikiran juga terang. Saat opsi opname terbentang di depan mata,koordinasi dgn bala bantuan yg kiranya mendukung kita . Saya segera minta bantuan ibu,karena suami masih di luar kota dan gak mau ngulang kejadian opname 2014 yang sendirian gotong anak ke IGD. Hero banget kesannya ya bawa anak sendirian ke IGD tapi kasihan anaknya juga,krn kita yg urus administrasi sekaligus nemenin dia. Akibatnya,anak kita tinggal hehehe…ya gitu deh kejadian 2014 sampai dokternya mastiin ‘ibu sendirian?’ Jadi mau gak mau, Alzam geletak aja di pembaringan IGD sementara saya mondar mandir ngurusin banyak hal. Sampai akhirnya setelah dapat kamar inap,perawat kasih saya kursi roda sambil mangku Alzam yang udah diinfus utk diantar ke ruang rawat. Fiuhh banget setelah mondar mandir terus didorong kursi roda. Ahhh.. Makasih..

Berbekal dari pengalaman ke IGD sendirian tahun 2012 , duh ga mau ngulang deh. Akhirnya ibu nemenin alhamdulillah ibu lg bisa nemenin. Jadi ibu yg nemenin dan nenangin Alzam di IGD sementara saya daftar,komunikasi dgn dokter dan pesan kamar.

Sikap tenang itu juga butuh support dari yg mendampingi kita. Kebetulan ibu tipe ga panikan ya, jadi bikin tenang juga. Kalau yg dampingin kita tipe orang panik heboh udah deh mending sendiri aja ga ditemenin.

Ketiga, ke IGD jgn bawa tangan kosong,please semua perbekalan macam baju ganti anak,makanan kesukaan anak,susu dsb udah kita siapkan di tas kecil dia. Saya udah biasa nyiapin tas isi keperluan dia sekaligus buku kesehatannya di kamar. Jadi kapanpun ke RS tinggal angkut,kebetulan Alzam emang sering ke RS. Juga bawa uang memadai,kalau pakai asuransi pastikan semua prosesur dipenuhi. Saya pakai BPJS dan memilih RS yg welcome dgn BPJS. Tahun 2014 semua dicover BPJS no bayar, tahun 2016 ini karena minta upgrade kelas jadi yg dicover hanya 80% tapi itu udah alhamdulillah banget. Eh jangan lupa perbekalan kita disiapkan macam baju ganti n keperluan pribadi utk bbrp hari.

Keempat,milih RS yg dekat dgn rumah kalo saya sih. Karena di rumah ada si batita Aza yang butuh ditengok juga. RS dekat rumah juga memudahkan kita utk mengambil keperluan yg tertinggal ataupun memudahkan keluarga besar utk nengok. Jadi,keluarga besar bisa bermalam di rumah.

Kelima, saat nunggu anak sakit di RS byk doa,doa,doa…supaya anak sehat dan kita sehat. Jangan sampai kita drop juga. Jujurly, saya udah 2 minggu begadang selama Alzam sakit hingga akhirnya berlabuh di RS utk opname. Namun alhamdulillah justru di RS saya jg jadi istirahat krn Alzam sudah lebih membaik setelah injeksi dan bantuan pernafasan. Jadi kalo Alzam tidur ya saya tidur. Terus ga ada kegiatan yg byk saya lakukan cuma nunggu aja dan sambut tamu. Nah kalo rawat di rumah,justru itu teparnya. Selain rawat anak juga ngurusin rumah juga anak lainnya yg minta perhatian hahahhaah…

Keenam, jangan gampang sedih di depan anak yg lagi sakit. Momen sakit ini jadi momen yg tepat juga buat nasehatin anak juga lho. Pelan-pelan kita kasih masukan supaya kurangi jajan misalnya. Soalnya pengaruh teman di sekolahnya itu kuat banget: jajan.

Ketujuh, introspeksi.
Well semoga ada hikmah dan lulus ujian iman ya. Mungkin juga jadi peringatan apabila ada harta yg kurang barokah atau amanah yg belum tertunaikan. Oh Allah…betapa selama ini kurang bersyukur.

Semoga kita sehat selalu dalam nikmat iman Islam…
image

Alzam….setelah masa gawat ini telah kita lalui,please lebih sehat dan kuat ya,harus strong kita ya…harus lebih iman dan taqwa juga. Kamu pernah tiga hari beli oksigen,kebayang betapa Allah selama ini baik dan sayang pada kita nak….oksigen terhampar luas dan gak perlu bayar.

Oh,ya Allah sungguh hamba fakir syukur…smg kita semua jadi pribadi yg makin dekat padaNya…

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s