Progress Toilet Training Aza 23 Bulan

Sebenarnya ya, berhasil atau tidaknya proses toilet training itu sangat bergantung dengan kesiapan orang tua dan lingkungan (pengasuh). Bayi itu cepat banget belajar adaptasi, mereka adalah makhluk yang sangat cepat belajar. Mudah diarahkan,dibentuk dan dibiasakan. Dan kemampuan untuk buang air kecil dan besar pada tempatnya adalah salah satu kemampuan dasar yang penting sebagai tahapan kemandiriannya. Hewan saja punya naluri atau insting untuk hajat yang satu itu,apalagi manusia. Hanya saja ternyata kendala utamanya adalah orang tua dan pengasuh yang kerap membiasakan anak memakai diapers. Pemakaian diapers benar-benar mengacaukan naluri dan insting bayi, bayi kehilangan konsep buang air kecil yg membuat basah dan tidak nyaman.

Waktu itu,aku sedang membesuk tetangga sehabis melahirkan putrinya. Saat itu putrinya baru berusia 2 minggu. Ajaib,ternyata si bayi mungil itu setiap mau pipis selalu teriak menangis. Lalu neneknya segera membawanya ke toilet. Kami yang menjenguknya takjub. Lah,padahal bayi baru lahir volume pipisnya sangat sering dan banyak. Ternyata bayi tersebut sudah dibiasakan untuk pipis ke toilet sehingga kemampuan alami dia segera terbentuk. Lalu setelah beberapa bulan kemudian daku berbincang lagi dengan tetangga tsb,eh ternyata berhubung tetangga udah kembali lagi bekerja, bayinya ia pakaikan diapers agar tidak merepotkan pengasuh. Akibatnya kemampuan alami utk pipis dan pup hilang dong?! Iya…mungkin saat bayi tsb teriak menangis ingin pipis,keinginannya tsb tidak terakomodir sehingga menjadi kebiasaan pip dan pup di diapers. Nah nah, betapa bayi cepet banget adaptasi ya bergantung ke yang ngasuh.

Saat itu,aku baru memiliki satu anak bertekad agar anak kedua lebih cepat lulus toilet training sejak bayi. Semacam terinspirasi yeahhh..

Akhirnya, azagirL lahir….
Hari demi hari sebagai ibunya aku mengamati kebiasaan dan keinginannya. Aza selalu menangis jika lapar,haus dan saat ingin pipis! Aza memang no diapers, hanya memakai popok kain saat usianya di bawah satu bulan. Dia selalu menangis saat jelang pipis dan makin menjadi tangisannya saat popoknya kebasahan. MasyaAllah ini benar-benar kemampuan alami bukan!

Namun,kerepotanku saat itu karena mengasuh dua anak yang jaraknya dekat (alzamboy dan Azagirl rentang usia 22 bulan) membuatku tidak mengapresiasi serius kemampuan alami Aza untuk pip. Padahal kalau kita sebagai sebagai orang tuanya merespon tangisan jelang pipis dengan segera membawanya ke toilet kemampuan alami dia makin bertambah. Eh,ke toiletnya bukan didudukin di WC ya,si bayi digendong aja lalu disiramkan air ke area vitalnya biasanya dia mau pip kok.

Akhirnya, jatah cuti PNS selama satu bulan sebelum melahirkan dan dua bulan setelah melahirkan habis sudah! Aku kembali berjibaku dengan sederet amanah baru di kantor (pas cuti hamil dapet SK mutasi). Dan…toilet training Aza entah kemana ceritanya. Alasan klasik: memudahkan pengasuh, Aza pakai diapers (cloth diapers dipadukan dengan disposable diapers).

Lalu,tiba-tiba udah mau dua tahun aja ni bocah. Bagiku, dua tahun adalah angka psikologis bagi anak-anakku. Adalah waktunya disapih dan mandiri ke toilet. Alhamdulillah sejak 19 bulan Aza kerap bilang kalau mau pup,awalnya memang bibi membiasakan saat Aza mulai ‘ngeden’ segera diangkut ke atas WC. Kalau tentang dunia botol dot,alhamdulillah selama ini Aza makai botol dot untuk media pemberian ASI perah. Berhubung sejak usia 20 bulan Aza udah males minum ASI perah dan produksi ASI udah menurun aku putuskan berhenti memerah ASI dan hal itu berarti Aza lepas dot. Aza konsum susu UHT langsung dari kemasannya menggunakan sedotan. Tapi kalau untuk nyusu ASI langsungnya,tiap malam masih uy! Namun lebih karena nyari kenyamanan aja apalagi karena seharian kutinggal kerja.

Back to the TT (Toilet Training)…
Hal yang membuat hati kita sedih adalah saat anak sakit,nah..Aza ternyata iritasi di area vitalnya,lecet yang awalnya hanya sedikit menjadi demikian parahnya bahkan karena dia garuk menjadi berdarah. Gak bisa ditunda, Aza harus segera lulus TT! Pemakaian diapers selama 24 jam benar-benar ga baik bukan.. Aneka kuman bakteri dari air seni bisa berkembang di diapers, sirkulasi udara yang minim,lembab dan panas. Ahhhh…kita saja yang wanita jika datang siklus bulanan ga nyaman. Apalagi bayi!

Tantangan terbesar kami ya adalah kesiapan pengasuh. Aza kami rasa udah cukup bisa komunikasi, menyampaikan keinginannya untuk pip atau pup walau kadang ga bener hehehe (alias mau main air di Toilet doang).

Wiken tiba, berhubung iritasi Aza makin parah segera saya membuat resolusi no diapers at all! Kali ini ga ada tapi-tapi. Kalau hari kerja, Aza masih kecolongan dipakein diapers sama bibi,sekarang saatnya kamu free dari diapers. Kalau ga mulai sekarang kapan lagi. Aku sudah membekali hari itu dengan 5 kain lap pel hahahah…

Hari Sabtu lancar jaya, kecolongan dua-tiga kali..Aza aktif aku ajak ke toilet setiap jam. Aza gak aku pakaikan diapers saat tidur malam..alhamdulillah lancar jaya,pagi harinya saat bangun tinggal gotong ke toilet. Hari Ahad aku ada acara ketemuan sama temen yang mana dari pagi sampai sore dipastikan di luar rumah. Tapi berhubung sudah membulatkan tekad,aku tetap tidak memakaikan diapers ke Aza. Haha nekad…alhamdulillah lancar jaya! Aza saat di luar rumah minum jarang sehingga produksi pip jarang. Aza namun bolak-balik minta pip ke toilet,biasanya dia bilang “pipis…..” atau “ee….” hahha.. Konsekuensinya ya kita bolak-balik ke toilet umum. Dipastikan Aza lulus TT pas wiken!

Lalu,tibalah wikdeis…
Senin datang,sepulang kantor apa yang terjadi…olala…Aza with diapers! My God…ohhh..oke, aku sadari bibi belum siap sepenuhnya. Lalu aku perhatikan saat diasuh oleh bibi, Aza sering bibi kasih susu dan aneka minum (air putih, madu dsb) sehingga volume dan frekuensi pip banyak. Ahh..aku cuma memberikan salep obat iritasi buat Aza dan banyak doa semoga bibi cepat dapet ilham.

Selasa,Rabu,Kamis,Jumat..akhirnya bibi perlahan mau belajar setiap jam membawa Aza ke toilet. Bibi sumringah senang, ternyata Aza sudah bisa! Alhamdulillah…

Saat ini, Aza masih usia 23 bulan,jelang usia 2 tahun sudah hampir lulus TT (karena ya kadang2 kebobolan juga sih) tapi ya dia sudah pahan konsep pip dan pup aja bagiku udah jadi prestasi tersendiri deh.

Oiya,Aza masih pakai diapers sih terutama saat tidur malam,karena paling sering kebobolannya. Cuma buat jaga-jaga agar ga basah kuyup bajunya kena pip. Lagian air di Bandung kalo malem kan dingin brrrr..ga tega bawa anak tengah malam buat ke toilet. Kalo Alzam sih emang sejak 2 tahun lebih,konsisten bangun tengah malam kalo mau pipis. Nah itu PR banget buat Aza.. Aza masih belum ketahuan gejala mau pipis di tengah bobo malamnya.

Aza belum lulus TT beneran, tapi ini sudah ada kemajuan banget. Kalau siang hari kita pakaikan diapers biasanya juga kering karena dia bilang kalau mau pip pup.

Yah,kebobolan satu dua kali wajar kalo menurutku mah. Asal jangan bikin anak trauma dan memarahi aja. Soalnya pip dan pup itu juga lebih ke kesiapan psikologis si anak juga. Banyak anak besar yang sampai SD pakai diapers ternyata apa… Faktor psikologis terbesarnya, ada yang takut ke toilet,takut dimarahi kalo ga bisa nahan pip dan pup dsb.

Happy day baby😀
Perjalanan lulus TT belum sempurna amat,sama-sama belajar deh kita..

image

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s