Persiapan Menyapih

Aisyah Mafaza , Mei 2016 ini genap dua tahun. Artinya, sudah boleh disapih . Namun sebagai emak yang pengalaman menyapih anak pertama begitu mulus karena Alzam Harits yang memang memutuskan menyapih dirinya sendiri di kala aku hamil menyebabkan bingung mau gimanain ini Aza.

Apa harus hamil lagi biar Aza menjauh dengan sendirinya. Hihihi…

Sejak Januari 2016 sebenarnya aku udah was-was, Aza demand ASI nenen masih tinggi ga kayak Alzam yang sejak usia setahun cuma minta sekali sehari karena lebih suka makan. Namun di saat usianya 18 bulan, Aza udah cenderung malas menyusu ASI perah. Sehingga rasanya percuma merah ASI karena belum tentu dia doyan. Saat Aza usia 20 bulan aku bulatkan tekad berhenti memompa di kantor.

Bukan karena ga sayang anak, tapi emang dianya sendiri yang kagak mau minumA SI perah. Aza memilih minum susu UHT pake sedotan langsung. Sejak aku berhenti mompa, sejak saat itu dia resmi lepas dari botol dot. Karena selama ini penggunaan botol dot hanya sebagai media memberikan ASI perah untuknya. Pertama kali berhenti mompa, uppss luar biasa sakkitnya karena memang produksi ASI masih 150-200ml per hari.

Bulan ini Aza 22 bulan Cuma minum UHT itu pun jarang, paling banyak 1 kotak kecil ukuran 125ml. Tapi kalo malem selalu menyusu berkali-kali dengan semangatnya. Udah ngomong ke Aza kalo saat usianya genap dua tahun waktunya dia disapih, tapi agak ragu juga dia udah paham atau belum. Atau lebih tepatnya mungkin aku belum ingin nyapih dia kali ya..Yah, semacam menebus keinginan nyusuin 2 tahun full karena Alzam nyusu full Cuma sampai 13 bulan.

Beda banget sama Alzam waktu dia usia 13 bulan, saat aku hamil muda baby Aza, saat kontraksi dan pendarahan setiap kali nyusuin dan mompa ASI, Alzam begitu mudah lepas dari ASI. Waktu Alzam mau bobo malem aku bilang “Bobonya gak nenen ya, ASInya buat dede bayi…” Aneh deh aku ngerasa Alzam paham dan udah aja nurut dia gak nenen.

Nah, back to Aza…

Kayaknya nyapihnya entar aja deh pas beberapa minggu jelang dua tahun baru ancang-ancang hehe. Eh, jangankan nyapih untuk toilet training pun Aza belum lulus pip nya. Kalo pup sih, sejak usia 19 bulanan udah rutin minta ke WC. Jarang banget kebobolan, tapi kalo pip…hmmmmm belum sih, belum ada kemauan juga dari emaknya. Ntar deh pas longwiken kita luluskan kamu pip gak lagi di pospak ya Aza ya…

Jadi pas usia 2 tahun kamu udah bisa lebih mandiri, no dot, no pospak, no Asi terus bersiap lagi punya sodara baru? Eitsssss itu pending dulu sih..

DSC_0038_2

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s