Bali Trip With Baby

Akhirnya ngerasain juga bepergian ke luar pulau bawa anak-anak dan tanpa suami selama dua hari! Suami nyusul di malam kedua dari tiga hari wisata di Bali.

Rasanya? Nano-nano, antara seneng dan nelangsa haha..dan antara disaluti atau dikasihani sama temen-temen.

Jadi, aku dan temen-temen satu seksi di kantor memang sudah komit setiap tahun akan ada family gathering dengan pake kocek sendiri yang dikumpulkan dari iuran uang kas tiap bulan.

Tahun 2015 kita family gathering ke Taman Safari Indonesia,nginep di villanya. Waktu itu Alzam  baru 2 tahun, Aza belum 1 tahun. Karena jaraknya ga terlalu jauh,kami bawa kendaraan pribadi masing-masing.

Tahun 2016 ini, sejak setahun sebelumnya kita udah merencanakan family gathering di Bali. Tiap bulan kita iuran uang kas yang lumayan gede buat penginapan,akomodasi dan makan selama di sana. Saat pelaksanaan kita cuma keluar kocek buat beli tiket pesawat masing-masing dan beli oleh-oleh.

Gak disangka gak dinyana, eeehhh suami dapet jadwal ujian IELTS di hari yg udah direncanakan buat famgath. Akhirnya dengan melihat kondisiku bawa Alzam 3 tahun dan Aza 1,5 tahun aku bawa adik bontotku yg masih SMP! Dia cowok,habib namanya tapi cukuplah membantu. Terutama buat jagain Alzam.

Oiya,kalo dulu dipost blog sebelum-sebelumnya zaman ALzam belum punya adik,kalo traveling aku pasti ribet sama MPASI,bawaanku buanyak bangets. Hahaha,alhamdulillah sekarang anak-anak udah bisa makan segala. Jadi yang ribetnya paling sedia susu,snack,kue,jelly,roti,sereal minum…pokoknya isi tas ransel yang dibawa kemana-mana ya makanan ringan plus baju ganti plus popoknya aza. Ga serepot dulu lah yang bawa alat-alat n bahan makanan buat MPASI, emang ya..kuakui aku lebai banget pas alzam baby.

Hal yang terasa ribetnya adalah masalah koper dan perbagasian..itu karena,aku gendong si bontot. Habib  si adikku perawakannya kecil ga ga meyakinkan buat gotong-gotong. Alzam masih pecicilan kesana kemari dan butuh diawasin.

image

Alhamdulillah karena kita perginya rombongan, banyak bantuan dari temen-temen. Walo temen-temen juga udah sibuk sama urusan anak-anaknya masing-masing haha..

Di usia alzam 41 bulan dia makin antusias karena lebih ngerti, ini kali ke-6 dia naik pesawat tapi antusiasmenya beda. Alzam senang sekaligus takut. Bolak-balik bilang ‘takut…’ dia udah ngerti kalo naik pesawat nembus awan di atas ketinggian,beda dengan naik 7 bulan lalu, Alzam belum sengerti sekarang.

Nah-nah bagi Aisyah Mafaza alias Aza ini berarti kali ke-2 dia naik pesawat. AZA sih masih nenen mania. Bobo,nenen udah gitu aja. Selama berasa dalam dekapan emaknya..itu anak feel oke.

Alhamdulillah deh,gendongan yang dibeli pas zaman alzam sangat bermanfaat sekali. Awet dan kuat, pas 3 tahun lalu belinya sempet maju mundur n diposting di blog. Wow ternyata nyata manfaatnya!

Tanpa gendongan ga mungkin kuat naik tangga di Garuda Wisnu Kencana,jalan-jalan n belanja sambil gendong Aza..hihi..walo berakhir dengan pegel pinggang

image

Foto yang di atas ini cukup menggambarkan lah situasi liburan,mukaku capek bawa duo bocah yg ga selalu rewel sih tapi juga gak selalu anteng. Alzam yang pecicilan kesana kemari “awas bu…anaknya bu…” sering banget diwanti-wanti orang. Aza yang nemplok di gendongan…

Alhamdulillah pokoknya hal yang bagiku kelihatan menyeramkan: traveling sama balita dan batita tanpa suami bisa berjalan lancar.

Bersambung…

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s