Terlalu Antusias Jadi Full Time Mom At Home

Apa yang terjadi saat semua penghuni rumah jatuh sakit,kecuali umminya.
Bibi sakit, sebagai motor utama penggerak rumah saat eyke ngantor rasanya, wadduuuu aku harus cuti,gak bisa enggak.

Alzam sakit disambung sekolahnya yang libur. Bagi dia ga masalah soalnya anaknya aktif dan riang, tapi bagiku…aku penasaran banget kenapa lebih dari sebulan batuknya ga kunjung reda..

Aza sakit,ini yang bikin broken heart banget karena dia sangat sering sakit. Why oh why nak…sering banget panas sebulan terakhir ini. Ini yang bikin aku mantap cuti.

Dan,akhirnya aku merasakan juga menjadi Full Time Mother hal yang precious banget bagiku. Kondisi bibi sakit selama seminggu membuatnya ga bisa ngapa2in, bahkan aku yang mensuplai makanan, mengantar ke dokter,membelikan apa yang dia inginkan (khas orang yang lagi sakit).

Jadi,full rumah dan anak bersamaku,rasanya senangg sekali.

Begini loh ternyata jadi full time mom sementara suami di luar kota dan dua anak sakit dan satu orang dewasa sakit.

Aku bolak-bali ke RS bawa dua bocah,pokoknya keahlian nyetir bertambah berkali-kali lipat,karena banyak adegan dimana Aza nemplok meluk umminya yang lagi nyetir bahkan nyusu di saat umminya nyetir di tengah jalan tol!  Mobil manual ini…hix, tahuuu itu berbahaya… Tapi gimana coba..

Saat itu hujan deras, sudah waktunya Alzam control ke dokternya dan Aza demam..kutunggu taxi yang sudah kupesan 1,5 jam yang lalu. Ga datang..
Sementara hari makin sore,khawatir dokternya alzam udah ga standby lagi di RS.

Akhirnya aku nekad bawa anak-anak ke mobil..aku tahu si bontot bakal rewel di jalan,secara dia lagi demam.
Puncaknya ya di tengah tol,hujan lebat,kaca berembun,burem…udah nyalain lampu mobil di tengah sore yang kayak maghrib, pengemudi lain juga sam..

Gelap..awan hitam menggantung..dingin, AC dinyalakan minim ga berani tambah dingin,anak-anak kasihan.

Aza makin rewel,tetiba udah duduk sambil nangis di atas rem tangan. Ha!
Alzam bantuin emaknya,ngelap kaca kiri mobil biar aku bisa liat spion kiri.
Aku juga bolak-balik ngelap kaca depan..haduuy burem hikz..

Cuma doa,doa,doa yang banyak..dan akhirnya aku luluh, raih Aza yang duduk di rem tangan mobil lalu kupangku menghadap diriku. Dia nyusu! Hix…i know itu ga boleh.

Hari itu,kita sampai larut malam di RS, Alzam dan Aza dua-duanya berobat jalan. Alhamdulillah, setelah keluar dari jalan tol aku mampir dulu ke rumah ibuku. Minta bala bantuan untuk nemenin ke RS. Terimakasih ibu….udah bela-belain nemenin dan bantuin padahal ibu juga lagi sakit.

Apah? Banyak sekali ya yang lagi sakit. Musim hujan begini mungkin ya..bahkan aku dapat kabar,5 dari 7 anak fullday di sekolah Alzam sakit.
Mak… Cuaca ya mak..

Jadi,di tengah kegalauan anak-anak yang sakit,bibi sakit dan ibuku sakit. Aku bolak-balik ngangkut anak ke RS test ini itu. Penasaran..ini harus tuntas.

Dan,ndilalahnya bibi layaknya orang tua yang lagi sakit lagi cari perhatian banget. Ngidam apel,anggur,sate sapi,bubur dsb.

Rumah udah kayak kapal pecah aja, baju-baju dewasa di laundry,baju anak aku tumpuk beberapa hari (hahahha) lalu gerakan cuci kucek tangan,sementara anak-anak nonton umminya nyuci sambil pengen kasih tau ke mereka: kalian itu harus bisa kerjaan rumah!  Itu penting banget nanti buat masa depan kalian. Apalagi di dunia kerja atau wiraswasta kelihatan banget orang yang ga bisa kerjaan rumah ga bisa kerja n males cari duit.

Ahahahha, ga lah mereka masih kecil. Pokoknya umminya udah nyontohin selama cuti ini, emaknya bisa ko melakukan apa yang bibi lakukan. Masak, beberes, nyuci baju,ngepel tengah malam,belanja bawa bocah,ke RS bolak-balik bareng bocah,nyusuin,main dan ngerawat bibi juga.

Obsesi jadi FTM banget yak!

Terus pas suami pulang di Jumat malam ‘kamu ga stress?’
‘seneng kaliii..emang ibu itu fitrahnya di rumah kali ya…seneng banget, barusan jam 11 malem aku ngepel nih..setelah bobo bentar nemenin anak-anak bobo..’

Emang yaaa..surganya wanita di rumah…

Sabtu-minggu saat ada suami,mulailah lebih bersemangat beberes rumah..nyikat kamar mandi,nyuci baju yang menumpuj,ngelipatin baju,dan suami juga ketularan buat bersihin mobil.

Jadilah kita semua gotong-royong.
Alzam ikut bantuin umminya selama ummi cuti,dimulai: navigator saat nyetir, baby sitter buat adiknya, asisten masak dan bantuin ngabisin masakan umminya!

Sakit datangnya dari Alloh, semoga banyak hikmah dan pembelajaran bagiku sekeluarga. Utamanya bagiku yang selama ini dibantu bibi jadi kesenengan antusias berlebihan megang anak dan rumah…

Nikmat sehat memang sering jadi nikmat terlupakan ya…

Doakan kami selalu sehat..

5 thoughts on “Terlalu Antusias Jadi Full Time Mom At Home

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s