Dilemma Sekolah Fullday

Alzam sejak September 2015 ini sudah mengikuti kegiatan sekolah PAUD fullday. PAUDnya sih Cuma sampai jam 10.00 selanjutnya kegiatan bebas: makan siang, main, tidur siang, sholat , mandi sore dst. Dilemmanya buat ibu bekerja yang punya anak balita lebih dari satu, ya nitipin anak kalo ga daycare atau fullday ya ke pengasuh di rumah.

Tapi, terkadang ada kondisi dimana anak ga fit maksimal, ga enak badan dan ga memungkinkan untuk mengikuti kegiatan di sekolahnya. Nah terus gimana, kalo Alzam ga masuk sekolah, bibi bakal kerepotan ngasuh Aza 1.5 tahun dan Alzam 3 tahun. Alternatif lainnya, aku menghubungi ibuku yang jarak rumahnya kurang lebih 20 kilo lah ya ke rumahku. Dan itu sungguh ga enak buatku, karena ibuku sehari-harinya masih sibuk kegiatan di kantor ayahku. Ga enak ngerepotin ibu yang emang sehari-hari udah repot anter jemput adik bontotku.

Satu lagi yang bikin bingung kalo kegiatan sekolah libur bukan di tanggal merah, dimana aku masih ngantor sementara sekolah Alzam libur. Alzam mau dikemanain, yaaa..betapa aku masih bergantung akan bantuan ibuku deh kalo gini. Nitipin Alzam ke ibu. Kalo Alzam udah lebih mandiri dikit dan udah ga rewel lagi, bibi ga masalah deh ngasuh dua anak. Tapi Alzam masih butuh perhatian banget dan bibi udah angkat tangan nyerah kalo seharian ngasuh dua anak.

Suatu hari pernah Alzam panas dan ga tega masukin dia ke sekolah. Aku akhirnya pagi banget nganterin Alzam ke rumah ibuku lalu sorenya aku jemput. Tapi tahukan gimana macetnya Bandung kalo naik mobil. Hari itu total 4 jam aku nyetir dan sampai rumah larut. Kasihan pula kondisi anak ga fit habis waktu di jalan.

Dan hari ini, Alzam ga seperti biasanya. Dia bolak-balik bangun untuk buang air kecil, ga kayak biasanya, dan dia bolak balik minta air minum hingga akhirnya dia bangun pukul 4 pagi dan berusaha untuk memejamkan mata kembali tapi susah. HIngga akhirnya dia berhasil tidur lagi pukul 5.30 dimana harusnya itu waktu buatnya untuk mandi dan bersiap ke sekolah. So, what should I do?

HIngga akhirnya pukul 6.30 Alzam masih pulas tidur kayak kelelahan. Aku pegang badannya, lebih hangat dari suhu normal. Ahhh…kamu sakit kah nak?

Aku telepon ibuku mengabarkan kondisi Alzam dan berharap ibuku bisa datang ke rumah. “Alzam mau sekolah?” Tanyaku membangunkannya. “Mau bobo aja sama Ummi,..di rumah..”Jawabnya lemas. “Oh yaudah, nanti nenek dating ya nemenin Alzam. “Huwaaaaaaaaaaaaaaaaaa…..” TIba-tiba Alzam malah nangis. “Gimana Zam, mau sekolah atau mau di rumah ditemenin nenek? Ummi harus ke kantor…” Kataku memberi penjelasan, kebetulan hari ini jadwalku dinas ke luar kota.

“Mau sekolah ajaaaa….” Katanya mantap sambil beranjak berdiri dari kasur. Pak Dudung sebentar lagi tiba, Alzam ga pake mandi langsung pake seragam. Sarapan nanti ada di sekolah jadi tenang karena Alzam ga sempat sarapan atau minum susu seperti biasanya. Aku telpon ibuku lagi, mengabarkan bahwa ibu ga perlu ke rumahku.

Jemputan Pak Dudung dating , Alzam segera berjalan, salim padaku. Pak Dudung menyambut Alzam dan menaikkannya ke mobil. Mobil APV itu melaju menjauh, aku dan Aza yang sedari tadi ngintilin diriku masih di teras rumah. Segera kugendong Aza,kucium dia, kucuci wajah dan tangannya yang belepotan entah karena main apa lalu kududukkan dia di sepedanya.

“Bibi…saya berangkat dulu ya…” pasti telat sampai kantor. Yeahh…untungnya karena dapat tugas ke luar kota jadi ga mengharuskanku absen di mesin jari itu. Alias ga dipotong gaji karena pasti telat sampai kantor.

Ga nyangka, Alzam jadi suka dan menikmati aktivitas sekolahnya walau badannya ga dalam kondisi fit. Kadang terbesit dalam hati, “Gilaaa ya gue tega amat, anak umur tiga tahun sekolah sampe sore …mana sakit tetep sekolah kadangan…” Tapi, melihat dirinya yang begitu menikmati aktivitasnya sehari-hari di sekolahnya keraguan itu terhapus sudah. Wong sabtu-minggu aja itu anak udah bosen aja di rumah. Dan emak-bapaknya pasti sibuk cari ide kudu main apa atau jalan-jalan k

One thought on “Dilemma Sekolah Fullday

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s