ART oh ART

Kehidupan berumah tangga itu ga melulu tentang suami-istri, anak-anak tapi ya termasuk juga siapa saja individu yang membersamai di dalam rumah. Termasuk juga, khadimat aka asisten rumah tangga.

Sedari kecil, aku udah terbiasa sih ditemani oleh mbok atau mbak , begitu kami memanggilnya. Alhamdulillah, seingetku para asisten ibuku itu baik-baik padaku. Malahan, aku lho yang jelas-jelas menzalimi mereka. Dimulai dari: bedakin muka si mbak saat tidur dengan memakai abu obat nyamuk bakar, ngadu ke ibu kalo aku dibeliin es krim (es krim itu benda terlarang bagiku yang sakit amandel) jadinya si embak dimarahin ibuku, ngajakin si embak main petak umpet dan entah kenapa karena embak jongkok kelamaan embak jadi ngompol! Nah lhoh.. Hihihi hal-hal kayak gini keinget banget.

Seingetku sih, para mbak n mbok itu bener-bener sayang padaku. Saat kupulang sekolah langsung dibikinin teh manis atau susu hangat, ketika mau bobo dikipas-kipas dan ditepuk-tepuk pantat. Tapi itu yang bikin daku risih! Kenapa sih mbak, kalo aku lagi bobo pantatku ditepuk-tepuk, malahan risih tahuuuu! Soalnya ibuku ga pernah ninaboboin aku seperti itu *nyengir

Nah, saat menjadi wanita bekerja, saat itu pula aku udah menyiapkan diri kelak saat berumah tangga nanti ga cuma tentang me-hubby-children, ada ART! Mau ga mau..
Dan, konsekuensi dari ga seatap bareng suami, alias suami kerja di lain kota itu adalah, yaaaaa..sehari-hari dengan ART itu bagai senasib sepenanggungan *halah. ARTku sohibku, ARTku sahabatku *lebay

Ahhh..mari bernostalgia, saat itu selama menunggu rumah selesai dibangun, kami masih numpang di rumah ortu. Masih santai ya, belum kepikiran ART. Suami juga di lain kota, ketemu wiken dowang. Cucian numpuk cuma wiken, itupun cucianku. Suami udah londri sendiri di kosannya.

Kehamilan anak pertama tiba, hunting ART untuk ngurusin baby saat lahir ,dapet ART saat hamil tua. Yah, kerjaan doi masih santai. Masih tinggal di rumah ortu, kerjaan domestik rumah ortu ya dipegang ortu. Bibi cuma cuci bajuku dan bantu-bantu ibuku.

Saat rumah udah jadi dan siap dihuni, bibi diungsikan ke rumah kami sendirian selama seminggu. Tugas bibi jaga rumah baru dan bersih-bersih. Aku tetap di rumah ortu dengan kondisi hamil tua biar kalo sewaktu-waktu lahiran ada yang standby nganterin, secara suami ga sekota khan.

Bayi lahir, aku pulang dari RSB langsung ke rumah sendiri. Ngurusin semua sendiri: rumah baru-bayi baru. Suami yang lagi tugas belajar kebetulan lagi libur 3 minggu. Bayi bener-bener pinter ya, milih brojolnya pas abinya pas libur kuliah. Ortu cuma nengokin bentar dan ga pake nginep. Saat kondisi masih belum pulih pasca melahirkan, semua urusan rumahku terbantu sangat oleh bibi. Sampai-sampai sosialisasi dengan tetangga baru pun, terbantu doi. Secara doi yang belanja ke tukang sayur jadi bisa ngrumpi bareng tetangga. Dan eyke, bener-bener awam banget ttg urusan rumah deh. *malu* masih cuek bebek , masih ga ngeh dunia dapur dan dunia domestik rumah. Ditambah lahiran anak pertama yang rasanya ancur lebur badan selama 2 minggu.Jadinya di kamar mulu nyusuin-gantiin popok-bobo. Hingga aku menyadari kemudian, beda banget dengan lahiran anak kedua yang langsung bisa aktivitas. Kenapa yah..

Karena bisa dibilang aku dan bayi di kamar mulu. Bibi yang belanja-masak-ngurusin tukang sampah-tukang air-obrol dgn tetangga dsb. Sampe-sampe tukeran nomor hape sama tetangga ya duluan dia. Aduhh..aku cuma nongol sekedarnya, pas jemur bayi pagi-pagi atau pas sore. Itupun malu kikuk grogi.

Cuti bersalin habis,daku ngantor. Bibi yang latar belakang pekerjaan sebelumnya ngurus bayi, jagoan emang deh ngurus bayi. Ditambah jago masak. Tapi untuk urusan yang lain ya gitu deh.

Akhirnya saat alzamboy usia jelang 7 bulan doi berhenti kerja. Wah, ini sih bisa dibilang polemik ya, panjang ceritanya, melibatkan tetangga soalnya. Aduhh, sakit hatinya dalem banget. Aku nangis senangis-nangisnya Lah. Bisa dibilang hubungan bibi dan aku ga ada masalah, tapi ya karena hasutan atau mungkin salah paham atau mungkin ah entahlah. Gimana ya rasanya itu, udah kayak saudaralah bibi bala-bala itu. Suka duka bersama.

Memang dia keluar kerja kurasa adalah keputusan terbaik. Mengingat hubungan rumah tanggaku makin memanas dengan tetangga karenanya.Dan dipikir-pikir makin lama kerjaan bibi ga fokus udah mulai banyak neko-neko. Hingga kemudian, selang beberapa bulan kemudian bibi bala-bala mengabariku lewat SMS, ingin kembali kerja padaku dan ingin main karena kangen Alzam. Tapi sorry, aku tak bisa.

Akhirnya aku ngungsi ke rumah ortu selama belum dapet ART.
Bibi apik teliti lalu datang saat usia Alzam 9 bulan. Beliau seusia dengan ibuku. Beliau standar kebersihannya tinggi banget, aduhhh..yang ada malah aku kena marah kalo kamar kelewat berantakan. Lah, mana bisa ada anak batita kamar rapih. Tapi, ternyata itu bisa sodara-sodara! Rumah rapih, bersih, kinclong banget walo ada anak batita. Yah, itulah bibi yang super rapih, beliau juga ngaku kalo liat kotor berantakan beliau pusing. Curiga terlalu obsesi sama kebersihan.

Yah, bisa dibilang aku ga ngapa-ngapain deh tentang domestik rumah. Mau nyuci baju eh malah dimarahin. Bahkan nyuci piring pun, bibi bilang : ‘Ummi..cucian itu kerjaan bibi, Ummi ga boleh..’ Sambil pake muka galak. Palingan kalo lagi pengen, aku masak. Yang jelas pasti sih, untuk Alzam aku selalu masakin sampai sekarang doi jelang 2 tahun.

Bisa dibilang bibi hobi kerja, kita ga perlu tukang kebun, ga perlu cuci motor, ga perlu jajan , semua by bibi (kalo bibi lagi mood). Sekarang udah ada 2 anak, bibi ya manusia ada batasnya. Ga tega lah, bibi handle rumah mulai bangun jam 4 pagi plus ngasuh Alzam plus ngasuh bayi.

Rencana mau nambah asisten pulang-pergi untuk fokus urus bayi, mungkin sampai setahun aja pas bayi bisa jalan. Palingan juga setahun lagi alzam udah sekolah.

Awalnya sih, pengennya Alzam daycare, bibi megang bayi. Tapi bibi gamau dengan segambreng alasan. Jadinya ya, palingan nambah ART.

Cuma ya itu, masih cari-mencari asisten tambahan. Kemaren ada tuh yang datang ke rumah mau kerja jadi asisten pulang-pergi. Tapi, wow dia juga punya bayi , masih usia 2 bulan. Aduhh, bukannya gimana-gimana, dia juga lagi repot sama bayi, takut ga fokus kerja di sini. Ujung-ujungnya bibi apik lagi yang repot. Sementara kerjaanku di kantor yang baru kan bisa dibilang lebih dinamis. Aku khawatir kalo ada acara ke luar kota de es be de es be. Jadi, bener-bener butuh asisten yang fokus kerja.

Kadangan, masih keinget sama bibi bala-bala, dia pinter banget untuk megang bayi. Malahan jagoan dia untuk mandiin bayi pas baru lahir. Tapi mengingat polemik yang terjadi karena dia itu hal yang menyakitkan sungguh.

Oiya, waktu itu pernah beberapa temen nanya gimana menej ART. Wah, kalo aku sih jujur aja, bukan tipe bossy. Kebetulan ART yang kerja di aku udah pengalaman kerja sebelumnya, jadi mereka punya ritme kerja sendiri. Dilepas langsung jalan. Intinya sih, kita jelasin jadwal kita aja, kapan berangkat kantor, kapan masak, kapan mau pergi dsb. Mereka bisa menyesuaikan dan inisiatif sendiri. Kecuali kalo ART yg masih lugu polos ya, butuh diarahin.
Mungkin aku terbantu dengan ARTku yang sudah pada jam terbang tinggi. Jadi hanya diarahkan sedikit saja, justru kalo terlalu cerewet dan perfect pada kabur.

Pantangan bagiku membentak, memarahi, menghardik dsb. Semua bisa diomongin dibicarin. Mungkin memang aku tipe ga bisa marah juga sih. Yang ada kalo lagi kesel dan BT to the max karena sesuatu hal yang ART lakukan aku memilih diem, males liat penampakannya. Kalo moodku udah baik baru ngobrol santai dengan wajah manis.

Kalo untuk bibi apik, kami (aku dan suami) memang sangat mengapresiasi tanggung jawabnya. Ya, beliau bangun pukul 03.30 untuk masak nasi, beberes, nyapu-ngepel, cuci baju. Sepanjang hari bisa dibilang ga tidur lalu pas malam juga kadangan nyetrika. Bukan kita yang minta, tapi karena beliau aja yang bertanggung jawab.

Jadi, ga berat hati kalo ngasih bonus-bonus sederhana berupa uang jajan tambahan. Karena memang, kuakui salut lah buat bibi yang usianya lebih dari 50 tahun masih enerjik dan bertanggung jawab atas rumah plus anak batita.

Jujur aja, kalo hari libur, megang Alzamboy plus bayi itu sungguh menguras tenaga, boro-boro megang kerjaan rumah, bisa mandi dengan tenang aja sesuatu.

Sebagai ibu bekerja, rasa-rasanya aku berterima kasih banyak atas jasa para asisten.

Ahhh..gimana ya, ngomongin ART itu bagiku seperti membicarakan diri sendiri. Dia yang bener-bener tahu diri kita lho, keburukan-kebaikan kita dia tahu. Mencuci semua pakaian, memasakkan makanan, mengetahui sedikit-banyak obrolan-obrolan permasalahan keluarga, mengenal seluk beluk kebiasaan kita sehari-hari. Ga ada yang ditutupin.
Maka dari itu, ART yang jujur,amanah itulah yang dicari. Bisa dibilang rejeki-rejekian ya..

Dan, dia yang sukarela nyuapin anak selama sejam bahkan lebih agar makan banyak. Memandikannya, mengajak bermain, mencebokinya, sering diompolin atau terkena muntahan anak. Sering dipukul, dicubit, dicakar kalo lagi bercanda. Atas semua kesabaran bibi yang mungkin ada batasnya, ya aku cuma memberikan kesabaran yang luas pada bibi agar bibi sabar saat mengasuh anak. Kesabaranku pada bibi dalam bentuk ngajakin ngobrol sering-sering, mentolerir hal-hal yang bukan prinsip, menurunkan standar. hal-hal tertentu, ngasih bonus macem-macem wkwkwk dsb.

Wong kadang aja aku aja ga sabaran ngasuh Alzamboy yang udah makin heboh ajah.

Yah, baru setahun bibi apik membersamai rumah tangga kami.
Masih panjang perjalanan..

3 thoughts on “ART oh ART

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s