Berlatih Toilet Training Minggu Ke-2

Kuakui memang keputusan memakaikan Alzam pospak saat aku mulai ngantor itu keputusan dilemma.
Sudah tahu itu ga baik tapi masak tega sih sama yang ngasuh Alzam sekaligus diserahin tanggung jawab
masak-cuci-beres rumah.
Mungkin tergantung kondisi masing-masing asisten rumah tangga.
Waktu itu sih, asisten udah minta dipakein pospak buat Alzam. Waktu kucoba ngasih opsi pemakaian
clodi, asisten komen: sama aja dong , harus dicuci lagi. Intinya: dia keberatan banyak cucian.

Asisten yang sekarang ini, ga keberatan dgn clodi. jadi masih seling antara pospak dan clodi.
 Bagaimanapun, memakaikan pospak/clodi bikin ortu dan pengasuh nyaman. Jadi, untuk memulai toilet training berat deh eheh.

tapi coba, kalo ngeliat alzam yang habis pipis di pospak/clodi terus dia bilang: “Piping,,piping”
sambil nepuk-nepuk celananya, lalu berusaha buat nurunin celananya.
See? Menurutku dia sendiri yang udah beri sinyal ke kita: “aku mau pipis di toilet..”

saat dia ogah-ogahan dipakein pospak/clodi kadang sambil merengek ga nyaman. Gerah, ga nyaman
bikin lecet juga lho. Alzam nampaknya paham dan sudah menyadari, ga nyaman pake clodi/pospak.
See? menurutku dia sendiri yang memutuskan untuk no pospak/clodi.

14 Februari 2014 ini dia genap 18 bulan, menurutnya juga usia yang cukup.
Dia sudah bsia berkomunikasi dengan kami. Cukup paham dan mengerti.
satu yang pasti, batita itu cerdas!
Dia sangat adaptif, menyesuaikan diri dengan gaya pengasuhan dari ortu atau asisten atau neneknya.

Memang membangun kesadarannya tentang “Piping” (bahasa dia buat pipis) ga serta merta gitu aja.
Awalnya karena lecet di area vitalnya, maka kucoba lepas pospak/clodi. Cuma beberapa jam aja.
Tapi di situlah mulai tumbuh kesadaran tentang “piping”.
Aku biarin dia pipis dimana-mana tanpa pospak/clodi.
Pas pipisnya berceceran baru deh dikasih tau “Alzam pipis,,ayo cebok,,”dst.

Mungkin karena ngajarinnya di waktu yang pas, di saat kita dan dia udah bisa komunikasi.
jadinya dia cepat nangkap. Selalu laporan kalo piping,walaupun laporannya sehabis piping sambil
nurunin celananya.
Itu kemajuan banget bagiku.Karena baru 2 hari berlaku 2-3 jam/hari no pospak dia bisa respon dgn baik.

waktu itu memang ngajarinnya pas longwiken saat aku di rumah. Kendala muncul saat hari kerja.
Ternyata bibi belum sepenuhnya siap.
Aturan yg kusepakati adalah:sehabis bangun tidur no pospak lalu baru pakai lagi setelah mandi pagi.
LuMayan lho 2-3 jam no pospak/clodi. Dan, dianya juga jarang pipis di waktu tsb,karena udah jarang
minta susu pas tidur malam dan saat bangun pagi udah langsung pipis kan.
 
Nah, tapi ya tetep aja pas daku berangkat kantor kupernah menjumpai bibi diam-diam ngumpet makein
Alzam pospak. Yah,sudahlah…semoga bibi perlahan siap. Karena bibi juga belum pernah asuh bayi.
Jadi masih banyak hal yang harap maklum.
Lagian, palingan bibi nyadar toh pospak Alzam kering karena jarang pipis di jam pagi tersebut.

Aku pun telah mencanangkan berlatih toilet training pada suamiku. Walo kita ketemu wiken aja,tapi
selalu ngabarin gimana Alzam hari ini ngapain ajanya. Aku juga ngabarin ibuku tentang TT(toilet
 training)

Tebak siapa yang paling semangat?
Neneknya Alzam tentu saja. Karena beliau yang membesarkan kami tanpa pospak (jaman dulu gitu lo).
Nenek pun langsung bertandang ke rumahku , di saat hari-hari kerja untuk mengajari Alzam TT.

Apa reaksi bibi? Yah, bibi aga shocked sih. Apalagi pas nenek bilang: “mau bawa Alzam ke rumah nenek
selama 2 minggu untuk dilatih..”

BIbi berat banget, karena ya..akibatnya: bibi bakalan bengong seharian di rumah.
Bibi akhirnya bilang ke aku di suatu waktu: “ga usah dibawa nenek, bibi juga bisa ngajarin..”
Wow,,,kalimat yang diucapkannya bagai air hujan di padang gersang.

Sejujurnya aku juga keberatan kalo kudu dipisahin sama Alzam.
Dan sejujurnya pun aku ga sampai kepikiran sedisplin itu buat TT selama 2 minggu free pospak hehe.
Jujur aja, targetku cuma pagi hari no pospak hihi.
tapi ternyata nenek yang lebih heboh.

Alhamdulillah belum genap 2 minggu berlatih TT. Sejauh ini, bibi makin kooperatif.
Paling saat siang hari pakai 2 pospak sisanya free pospak. Jadi masih pakai tapi udah jarang.
Dan kalo free pospak malam hari, masih panjang perjalanan hihi. Semoga lancar.
Alzam udah mulai mau duduk di toilet untuk pup dan udah mau ke kamar mandi untuk pipis.

Belum genap 2 minggu, tapi aku udah kesenengan bukan main. Walau banyak kurang sana-sini.
Walau sama aku pas wiken aja. Jadi aku sadar betul sih, faktor utamanya adalah kemauan bibi.

Dan tau ga, akhir-akhir ini saat kusampe rumah  sepulang kantor,
saat Alzam melihatku dia bilang apa coba?
“piping..piping..”sambil nepuk celanananya yang dipakein pospak *kalo sore bibi masih makein.
Iya, kayaknya klo liat aku yang diinget itu tentang laporan kalo dia pipis..wohohoww..

Tapi..pagi ini aku dikejutkan pas bibi bilang: “Alzam masih kecil, kasihan kalo ga pake pempes..”
Aku cuma diem aja.
“Nanti kalo udah 2 tahun juga udah bisa sendiri..” Lanjut bibi.

Yaudin deh..slow aja gue deh..
Tapi kalo wiken pake aturanku.

One thought on “Berlatih Toilet Training Minggu Ke-2

  1. punyahannawilbur says:

    Kereeen…
    Sy juga lagi proses ngajarin ke WC. Lucunya kemarin anak sy (1 thn 5 bulan) ketika pipis di lantai bukannya laporan ke Uminya, malah ambil lap dan lap lantai yang ada pipisnya. Kaget dah xixix…

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s