Memulai Toilet Training

Bulan Februari 2014 ini, Alzam genap 18 bulan. Itu artinya menurut literatur sudah mulai bisa dicoba latihan pipis dan pup di toilet. Well, bagiku yang selalu mengandalkan pospak selama 24 jam mengenalkan toilet training pada anak itu semacam horror. Banyak ketakutanku yang tak beralasan. Utamanya aku khawatir pada bibi yang ngasuh Alzam sekaligus bertanggung jawab akan kebersihan rumah. Khawatir bibi yang usianya sudah lebih dari setengah abad itu bakal kerepotan. Ga tega, takut banyak cucian dan repot ngepel sana-sini. Dan, takutnya bibi work out karena terlalu repot.

Nah, nah..akhirnya suatu hari di bulan Januari 2014. Di saat Bandung lagi musim hujan deras tiada henti. Di saat minyak VCO ku jadi beku karena suhu udara Bandung yang dingin. Eh,sewaktu malam saat kupulang kantor,saat mengganti pospaknya kumenemukan Alzam terserang lecet karena pospak. Mamaaaaa…ga tega liat merah-merahnya itu. Di musim hujan ini dia pipisnya volume banyak dan sering, mungkin itu yg bikin lecet. Aduh kasihan banget deh liat lecetnya. Disentuh aja dia meringis kayak sakit gitu.

Oke, aku putuskan malam hari saat itu juga kulepas pospaknya. Demi kesembuhan lecetnya. Sembari bermain bersamanya, aku udah siapin kain pel buat jaga-jaga kalo dia ngucur kemana-mana. Singkat kata, aku terpana. Ini bocah pipisnya sering banget dikit-dikit dalam waktu ga nyampe satu jam dia udah ngucur di berbagai tempat. Oh yah, aku ciut. Tapi ngeliat lecetnya yang kayak gitu aku bulatkan tekad harus bisa rela-rela repot biar dia cepet sembuh. Oke, aku bongkar-bongkar kardus buat nyari perlak dan stok celana dalamnya. Malam ini juga aku bertekad dia tidur tanpa pospak.

Eh, belom apa-apa..saat mulai tidur dia udah ngucur lagi, di kasur! Padahal sebelumnya dia udah berkali-kali pipis!Bajunya basah pula. Wah, udah deh aku nyerah. Daripada kasihan dia ga bisa bobo malem. Oke, aku memang nekat banget, udah tau Bandung lagi suhu di bawah 20 derajat kalo malem ujan-ujan gini. Wajar banget kalo Alzam bakal sering pipis. Baiklah, mari pakai pospak. Untuk lecetnya, semoga olesan minyak VCO ini membantu.

Lupakan tentang lepas pospak.

Harapan masih ada, saat libur panjang 3 hari nanti.
Esok lusa, ada longwiken sodara-sodara. Dan aku bertekad memulai toilet training, perlahan.

Aku semangat banget untuk mentraining dia.

Aku lihat dia udah menunjukkan, tanda-tanda kesiapan.

Pertama, dia kalo pipis udah bilang ‘piping’ sambil nepuk-nepuk pospaknya. Ini memang kita yang ngajarin. ‘Kalo pipis bilang ya Zam..’ Walo dia bilang saat pipis itu terjadi.

Kedua, dia sering banget mencoba melorotin celana dan pospaknya. Dia nampaknya udah risih pake pospak.
Dia sering bilang ‘au..au..’ Artinya bau. Sambil minta dilepasin pospak.

Ketiga, dia suka geleng-geleng kepala ga mau dipakein pospak.

Keempat, dia suka amazing dengan pipisnya sendiri. Kalo pospaknya dilepas, dia suka sengaja pipis. Sengaja pipis, sengaja berhenti pipis lagi, terus pipis lagi, terus diberhentiin sendiri, terus pipis lagi. Dia sudah bisa mengontrol pipisnya sendiri. Jadi malah, dia jadi main-main gitu. Hehe

Kelima, tentu saja di usia mendekati 18 bulan dia udah jarang pipis, pipisnya biasanya kalo setelah minum aja. Kecuali kalo di musim ujan bisa pipis ga terjadwal.

Ketujuh, dia sedikit minum susunya, paling siang hari 1-2 kali saja @125 mili. Akibatnya dia juga jarang pipis. Tapi, kalo dia lagi nagih minta air putih banyak..ya, siap-siap banjir pipis.

Menurutku Alzam sudah cukup besar dan siap untuk dilepas pospaknya. Yah, bagiku yang sengaja menyediakan pospak karena khawatir ngerepotin bibi memulai melepas pospaknya yang nempel 24 jam sejak dia usia 2 bulan (saat ku mulai ngantor krn cuti bersalinku abis) buatku deg-degan. Aku tahu, pospak itu ga sehat sama sekali. Aku juga nyediain clodi yang lebih sehat dan hemat, tapi ya..pemakaian selang-seling dengan pospak. Aku ga full clodi dengan alasan: kasihan bibi yang kudu nyucinya. Takut bibi work out ajah.

Pelan-pelan aku juga kasih penjelasan ke bibi, kalo Alzam udAh besar, bisa dilatih tanpa pospak. Bibi ragu, dia beralasan Alzam belum dua tahun. Fuhhh, ohyeah..
Aku juga bilang, bahwa lecet pada Alzam karena penggunaaan pospak. Tapi bibi bilang ‘ udah sering diganti kok..’

Baiklah, oleh sebab itu mari saat longwiken ini kita tunjukkan ke bibi. Kalo kamu bisa lho Zam, bisa ga harus selalu 24 jam pake pospak or clodi.
Pelan-pelan yah.

Oke, akhirnya hari Jumat 31 Januari 2014 saat libur imlek, hari pertama kucoba.
Alzam baru bangun tidur, aku tahu pasti dia langsung pipis. Tapi aku ga tega angkat langsung ke toilet, lagi dingin banget airnya kayak air es.

Oke aku biarin dia di kasur. Dia lalu bilang ‘piping..piping..’ Sambil nepuk-nepuk pospaknya. Yah, oke..kamu udah pipis di pospak yah..

aku lepas pospaknya. Dan kupakein dia celana dalam plus celana panjang. Oke, Ummi pengen liat gimana pola pipismu. Eh dong, ternyata dong, dia betah ga pipis sama sekali selama 2 jam. Itu pun dia pipis setelah sarapan pake sop yang banyak kuah.

2 jam free pospak, aku udah girang banget. Akhirnya, alzam mandi pagi, lalu minta susu mau bobo, oke..udah pasti habis susu biasanya pipis. Karena mau bobo, aku pakein pospak lagih.

Selesai hari Jumat.

Hari kedua, hari Sabtu 1 februari 2014. Sejak bangun tidur no pospak, habis mandi pagi juga no pospak, siang hari baru pake pospak. Dari pagi sampe siang dia pipis kalo habis sarapan n minum susu.Terus berhubung sore hari aku pergi, aku pakein Alzam pospak. Kebetulan lagi ada mertua liburan di Bandung. Jadi nitipin Alzam ke mertua.

Selesai hari Sabtu.

Hari ketiga hari Ahad, 2 februari 2014. Mertua pulang. Saatnya bibi muncul di depan Alzam. Setelah kemarin-kemarin Alzam main terus bareng mertua dan ipar. Oke, saatnya ngomong ke bibi, kalo Alzam udah dilatih 2 hari kemarin no pospak.

Bibi mau nyuapin Alzam sarapan, kubilang ‘Alzam jangan pipis ya..alzam ga pake pempes bi..’ Bibi kaget ‘haaayu atuh..pake yuk..’. Kubilang ‘ga usah bi, Alzam tadi udah pipis pas bangun tidur. Sekarang ga bakal pipis lagi,,tar aja bi, habis mandi baru dipakein..’ Lobiku.
‘Yaudah dicoba dulu..’ Kata bibi.

Terus gimana? Berhasil dong..Alzam memang ga pipis lagi. Baru deh bibi percaya kalo Alzam udah siap belajar no pospak. ‘Alzam pinter, ga ngompol..’ Kataku.
Bibi bilang ‘iya dong..pinter.’

Nah..sementara baru segini dulu cara mengenalkan no pospak buat bibi. Pelan-pelan dulu, biar bibi ga shock. Kalo pas liburan baru deh pengen dilatih lagi biar bisa seharian tanpa pospak.

Sementara ini ya, no pospaknya dari saat bangun tidur-sarapan-mandi..sekitar 2-3 jam free pospak.
Slow but sure,aku yakin Alzam sudah siap belajar. Aku pengen liat dulu gimana perkembangan senin-jumat saat Alzam dipegang bibi. Semoga lancar.

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s