Alzam 14 bulan 3 minggu

Berawal dari rusaknya gadget andalan saya yang selalu saya pake untuk posting blog.
Jadilah mati gaya, ga bisa posting blog. Berhubung di kantor mana sempat blogging yeahh..sebagai seorang front office yang ramai diserbu wajib pajak.

Jadi ya, bakalan muncul tenggelam ga update ini blog, selamaaaaa..belum beli gadget baru.
Makasih deh, buat yang berbaik hati berbagi gadget dipake berdua xixixixi, sehingga aku bisa update ini blog..

Banyak hal yang terjadi 3 pekan ini.
Sudah 3 pekan ini aku, Alzam, bibi di rumah ortu, karena rumah kami direnovasi.

Di rumah ortu bukannya leha-leha, enak-enakan. Lha..wong ibuku lg haji. Tertinggallah di rumah: adik bontot dan babeku.

Lalu, aku yang mana anak sulung jadilah pengganti sosok ibu di rumah ortu.
Babeku sih, seneng lah. Ga bingung tentang makanan n cucian baju n cucian piring tanpa ibu yang haji.

Ngurusin si adik bontot yang baru kelas 6 SD. Belanja, nyediain keperluan rumah, nyedian makanan, nyuciin baju adik bontot, bersihin rumah..aku sih tenang ada bibi utk didelegasikan.. *nyegir

Tapi tetep kerasa lebih capeknya, lebih byk kewajiban peranan. Terutama tentang pertukang sayuran, ga ada tukang sayur keliling pagi-pagi di sini. Jadi jam 6 an kudu momotoran belanja sayur mayur lauk-laukan ke warung. Kalo ga masak, apa kabar bibi, adik bontot dan babeku..kasihan

Ditambah lagi hamidun muda, yang bedalah ya..fisik ibu hamil itu.
Tapi tetep lah ya, yang namanya perempuan itu akan berusaha semaksimal mungkin untuk menjadi ibu dan istri yang baik.

Jadi sehari-hari tetep bangun pukul 03.30 masakin bocah toddler, sampe sekarang jelang 15 bulan, toddlerku ini baru bisa makan jika makanan berkuah. Sup, semur, sayur bening atau apapun lah yang berkuah.

Sebagai emaknya, justru ga repot. Semua tinggal cemplung-cemplung. Dan jadinya sampe sekarang Alzam sangat minim makan makanan yang digoreng (kecuali ngemil tahu/tempe goreng).Semua direbus, mulai dari telur dibikin sup, ikan disup, ati ayam disemur, dsb.
Dan, nutrisinya lebih terjaga pada makanan yang hanya direbus bukan sih.

Ga tau juga sampai kapan Alzam makan berkuah seperti ini..sekalinya, kucoba nyuapin dia kering tanpa kuah, yang ada disembur-semburin.

Kupikir sih memang Alzam ini, banyak makannya, lahap makannya tapi ada syaratnya: harus berkuah dan nasinya lembek.

Sampe sekarang pun, Alzam juga ga tertarik finger food, (kecuali tahu/tempe goreng)..dia ga suka ngemil sendiri, kecuali kita yang nyuapin.
Mungkin memang faktor pembiasaan makan mandiri dari kitanya.
Sementara bagiku yang sedari Alzam MPASI udah nyodorin finger food juga nyerah, karena doi ga tertarik sedari dulu. Terus, kalo akunya ngantor kan, semua tentang pengasuhan di bibi. Yah, kungerti lah, bibi juga ingin Alzam makannya banyak dan lahap jadi disuapin.

Jadi, Alzam sampai sekarang jelang 15 bulan belum makan mandiri. Mungkin ada waktunya dia bakal mandiri kali ya. Lagian tiap anak unik sih, dipikir-pikir pas awal MPASI dia ga tertarik finger food wajar banget. Lah gigi pertamanya baru muncul jelang 12 bulan.

Kali, ga ada perasaan gatel gigi pas 6-12 bulan jadi ga suka gigit-gigit makanan. Sekarang juga giginya masih 6 butir saat jelang 15 bulan.

Terusan, saat emak-emak yang lain sibuk bikin cemilan buat anaknya. Lah, bikin apa ya. Alzam cemilan yang dia suka cuma tahu/tempe goreng.Terus dipikir-pikir jadwal makan dia udah padat banget.

Makan besar 3 kali, diantara makan besar ada cemilan buah dijus/dibejek-bejek 1-2 kali dan susu 2-3 kali.

Masalahnya makan dia itu porsinya jumbo. Ga tega kalo nyelipin cemilan lagi. Jadi cemilan yang gampang paling buah. Atau favorit dia: tahu/tempe, selainnya: dia ga tertarik. Lagian perutnya udah maju banget gitu. Kadang juga ragu-ragu kalo mau ngasih Alzam makan sore, nunggu doi pup dulu, biar kempesan perutnya.

Yah..begitulah kabar Alzam..belum ukur panjang dan nimbang lagi. Tapi yang jelas ukuran celana anak 2 tahun udah mulai muat ga kepanjangan kayak dulu. Baju-baju usia setahun udah ga muat, terutama masalah dipanjang bajunya.

Kosakata nambah banyak, kata favoritnya sekarang: om (manggil adik bontotku), nenek (manggil ibuku), bapak (manggil babeku, tetep sedari dulu) , baik, naik, meong, mau, mama (2 bulan ke belakang dia melupakan kata umi n abi, gatau deh kenapa,padahal sering kita ulang) papa, baong (basa sunda, gegara alzam sering dilarang terus dibilang baong sama bibi) ,nenen ,pain (ngapain), main dsb…

Baru kata-kata, kapan ya bisa merangkai kata..penasaran selucu apa..

Yang bikin gemes itu, tingkahnya makin banyak. Banyak gaya, banyak ngerti instruksi, dsb..

Kalo kabar adiknya Alzam, belum control lagi, baru 3.5 bulan. Ohohoho..

Sehat-sehat semua ya..

7 thoughts on “Alzam 14 bulan 3 minggu

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s