dari kata anak memahami

Banyak hal yang terlewat karena kesibukan, melupakan hal-hal yang kecil, mengabaikan hal-hal detail. Termasuk: berkomunikasi dengan anak..ini bukan hal yang kecil sebenarnya, ini hal yang penting tapi betapa aku sendiri jarang komunikasi hati ke hati lagi dengannya.

Menemaninya bermain, sekedar memandikan, menyusui, membuatkan makanannya, lalu aku lupa…heii..kemana komunikasiku dengannya, yang dulu sejak dikandungan sering kuajak ngobrol dari hati ke hati..aku sudah lama tak curhat padanya.Kata-kataku sekarang padanya hanya : ayo sini ayo kejar Ummi, aLZAMmmm nenen yuk, Alzam jangan kesana nanti jatuh, Ati-ati..No No no…Alzam tadi kenapa ga mau makan.. *kalo dipikir-pikir komunikasiku hanya seputaran itu saja,

Ahahaha, memang anakku belum genap 9 bulan..tapi, aku kehilangan diriku yang dulu suka sekali cerita macem-macem sama dia…dan dia emang mengerti. Ga bisa dipungkiri memang menjadi ibu bekerja butuh asisten rumah tangga, karena mau ga mau sekarang waktu-waktuku untuknya saat pulang kantor kuhabiskan untuk ngurusin domestik rumah. dan hasilnya, menyusui dan menemaninya tidur malam hari saat sepulang kerja adalah sebuah ritual saja..yang mana pikiranku berkelebat dan sibuk memikirkan rencanaku tengah malam nanti mau masak apa, gimana biar alzam makin pinter ini itu.

Dulu ketika dalam kandungan, sering banget bilang ke Alzam, pinter yah, sholeh mandiri , ga bikin repot..kalo mau lahiran terserah Alzam mau kapan yang penting mudah, alami dan indah..terus Alzam  baik hati, melahirkannya ga pake repot, ga pake sakit.

Pas sebelom ngantor pas cuti melahirkan udah habis, bilang ke dia: Alzam kalo mau rewel nangis-nangis boleh tapi sama Ummi aja yah, kalo sama bibi yang ngasuh Alzam sholeh yaa..nanti kasihan bibi kalo capek Alzam malah gada yang ngurus,…

Hasilnya >> tiap aku pulang kantor Alzam nempel terus, baru pulas jam 10 malem hahahhaah *senjatamakantuan

Terus, suatu hari, saat itu kami nginap di rumah ortuku..Alzam namanya juga masih newborn pasti dikit-dikit mimik ASI, eh ibuku bilang apa coba: Ga boleh mimik, mimik secukupnya…

Alzam juga namanya masih bayi, kena dong..kena itu perkataan ibu ke dirinya.

Alzam padahal haus udah lama ga mimik, tapi disodorin ASi dia gamau, aku sampai sedih,aku sebal pada ibuku..kan namanya bayi kan butuh asupan ASI semaunya ga boleh dibatasi, bahaya banget untuk pertumbuhannya…ibuku akhirnya berkaca-kaca, ibuku mengelus kepala Alzam dan bilang ‘ Boleh..Alzam oleh mimik ASI sepuasnya…’  Alzam yang sudah lama rewel karena haus dan lapar tapi ga mau mimik, akhirnya baru mau mimik dengan damai dan pulas tertidur..

JAhad..saat itu aku ga bisa berbuat apa-apa, namanya juga anak..aku cuma diam..Tapi ibuku bilang kalo beliau merasa sangat bersalah..Ibuku jadi sering mengusap Alzam dan memberi kalimat positif.

Dari contoh ceritaku di atas, bisa diambil kesimpulan kan, bahwa kata-kata kita bisa dimengerti oleh bayi newborn bahkan sejak mereka dalam kandungan loh..Alhamdulillah Alzam ga pernah rewel ketika newborn, pernah sih pernah tapi jarang…ini juga aku komunikasiin ke dia..bahwa silakan menangis tapi untuk memberi tahu sesuatu, kalo laper, pipis, capek..kasih tahu Ummi ya…

Tetanggku sampe bilang gini: kok ga pernah nangis? biarin aja dinangisin biar sehat, kalo dia nangis jangan digeongong..biar dia nangis

euleeuhh..da emang kagak nangis, masak kudu dipaksa…

Nah, akhir-akhir ini yang bikin aku sedih sangat…

Ibu sering banget berkata-kata; ayo jadi anak kuat, kuat menahan lapar, kuat puasa…

What.,kata-kata itu ditanamkan pada anak bayi yang sedang masa tumbuh kembang tercepat sepanjang sejarah hidupnya..? dimana masa-masa golden ini butuh asupan nutrisi yang baik dan juga respon makan yang baik .

tau ga, aku kesal, kesal saat tak ada ART lalu mengungsi ke rumah ortu, dan menemukan hal bahwa Alzam sedikit makannya. Ketika wiken saat ada aku, lumayan lah mau banyak,,,Tapi belum sebanyak dulu saat belum ngungsi ke rumah ortu.

Akhirnya jadi PR bagiku, untuk mengomunikasikan lagi ke Alzam tentang pentingnya makan untuk kebutuhan tumbuh kembangnya..aaahh memang, sudah lama aku tak bicara dari hati ke hati kepadanya..

Pesanku pada kalian:

hati-hatilah saat berkata-kata pada anak-naka, even anakmu masih bayi, masih newborn atau masih dalam kandungan…sungguh hati mereka masih sangat bersih dan mudah menerima input apapun, jaga perkataanmu, dan bangunlah komunikasi yang indah dengan buah hati.

Kalo istilah ilmiahnya mah: hypnoparenting

Baiklah semoga Alzam lahap kembali, atau mungkin mau tumbuh gigi..

yang jelas Alzam jadi melangsing huhuhuhu..kangen Alzam yang gendud

*emak-emak yang galau anaknya dikit makannya

 

5 thoughts on “dari kata anak memahami

    • zarahsafeer says:

      Kyknya aku say, yang kurang komunikatif sama anakku..kebanyakan diem n Sibuk aktivitas sendiri (bebean, nonton, ngobrol dsb) while nemenin anak main..

      Giliran Dulu pas masih di dalam kandungan n nuborn sibuk ngajak ngobrol, ehh giliran anak udah ngoceh banyak,, akunya sibuk sendiri *tobat deh

  1. lrbersih says:

    Jadi inget pengalaman kuliah sambil ngurus anak pertama. Sedih karena kami (sy dan suami) tergantung pada pola asuh orang sekitar. Ada bnyk hal yg perlu kami ‘reverse’ pada anak setelah ia berada di tangan pengasuh yg lain, baik ART maupun mertua.

    Hal2 sprt “Ih, takut ada kecoa/tikus/..” (ngapain takut ma kayak gituan?)
    ato “Pukul kucingnya…” (kasian… jgn dipukul kucingnya sayang… Disayang, ya…), dsb. Dan yg sejauh ini paling parah adalah anak kami slma bbrp bulan ketakutan ketika mendengar petir. Padahal cuma dua hari sama Kakak Ipar yg beliau bercanda bilang, “Takut itu ada petir… nyumput-nyumput…”😦
    Itu ‘kasus petir’ butuh waktu cukup lama untuk memperbaikinya.

    Kata suami, bagi anak 5 thn ke bawah, kuantitas sama pentingnya dengan kualitas. Siapa dy sering bergaul, itulah yg mewarnai dia. Makanya suami menyemangati supaya aku segera beres kuliah dan bisa lebih full merawat dan membimbing anak2. Gak hanya kata2, pola asuh secara keseluruhan mempengaruhi banget ke perilaku anak.

    Maaf, sy jadi curhat begini… heheh.. :’).

    Alzam yang sehat ya, pinter, soleh, berakhlak baik, menjadi solusi dimanapun berada, jujur, dan hafal Quran… Aamiin.

    • zarahsafeer says:

      Alzam masih bayi..kalo udah toddler berarti makin byk tantangannya ya Mbak..waahhh..harus makin bersemangat ya.. Makasih Mbak sharingnya, makasih doanya🙂

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s