problematika bertetangga

Saya sebagai anak kolong yang selama ini hidup Dan tinggal di ketiak bapak ibunya, agak kikuk ternyata merasakan sendiri berinteraksi dengan tetangga..

Karena memang, latar belakang berketetanggan juga berbeda..
Kalo di komplek perumahan dinas perwira TNI AU kan semua pada sibuk dengan urusan masing2..yang bapaknya kerja pagi-sore, yang ibu2nya sibuk dengan urusan PIA (persatuan istri auri) ataupun yang ibu2nya juga bekerja..

Iklim bertetangga di rumdin bapak ibu bedaa banget, karena pada super sibuk..Dan pada punya mobil di tiap Rumah (minimal Mobil dinas) jadi kalo ketemu di jalan komplek pun ya ga da sapa menyapa, Wong di dalem Mobil..

Nah saya kaget dong, pas ternyata pindah ke Rumah sendiri..yaang tetangga2 suka ngerumpi, ngumpul2 tanpa ada alasan khusus..

Berhubung saya bekerja saya ga ikutan, paling pas berangkat Dan pulang kerja nyapa aja..atau pas wiken ikut keluar belanja sayuran, atau Dulu pas masih cuti bersalin ikutan ngobrol bentar aja sekalian kasih tunjuk my baby boy, karena tetangga pada pengen lihat..

Oh yaampun kaget dong saya, ternyata saya mendapat byk laporan dari bibi ttg tetangga2 yg terlalu perhatian..

Dari cara mengasuh bayi, mengurusi urusan Rumah tangga, semua bisa dikritisi oleh tetangga..bahkan saya yg bekerja emang dari Dulu kerja kan ikatan dinas 10 tahon..itu pun dikritisi abis2an..

aduhai, ketika minggu pertama ngantor Lalu mendapat bbm dari tetangga ttg pentingnya wanita menjadi ibu rumah tangga..

Ya tau sih gue, cuma kok..agak aneh aja..sepertinya semua urusan dalam rumahku tetangga ikut ngatur..

Bibi bala-bala setia banget ke saya, bibi curhat macem2 termasuk ttg tawaran dari tetangga agar bibi keluar kerja Dan pindah ke kenalan tetangga dgn gaji lebih besar..

Ya Allah, kok ditusuk dari belakang yah..

Tapi aku sih, ya nyantai aja..duhh yg penting kan menjaga silaturahim, menyapa, berbagi makanan kalo ada lebih (tapi jarang bgt ada lebihnya)..

Bibi Dan saya jadi sepakat utk menjaga apa yg qta ucapkan ke tetangga2 terutama ttg urusan Rumah..

Masa’ bibi juga pernah ditanya:di Rumah ada berapa kamar? , bibi kapan pulang? Biarin..tinggalin aja si ummi,paling nanti ummi ngungsi ke Rumah ibunya..

Tapi jadi introspeksi sih, kenapa tetangga gitu yah..
Saya kan pas awal pindah kesini pas hbis lahiran, otomatis ngedekem aja di Rumah, ngurus bayi full time..
Keluar ya bentar aja, klo bayi oek oekk masuk lagi..

tetangga2 paling jenguk lihat bayi, kenalan sama tetangga udah sejak lama seblum pindah sowan2, pas idul Fitri juga ngider ke Rumah2 bwt salaman..pas Aqiqah juga berbagi dgn tetangga..

Mungkin memang aga berbeda keluarga kami, suami di luar kota, saya sendiri bekerja, kami juga ada bibi..

Sementara rata2 disini ibu Rumah tangga, Dan ga ada art..

Jadi bibi kadang merasa ‘disuruh’ tetangga utk keluar kerja..

Haduhh ada aja aja ada..
Gatau deh, kita mah santai aja ga pikir macem2

“Teman terbaik di sisi Allah adalah mereka yang
terbaik dalam berinteraksi dengan temannya.
Dan tetangga terbaik di sisi Allah adalah mereka
yang terbaik dalam berinteraksi dengan
tetangganya.” (Shahih) Lihat Ash Shahihah (103):
[At Tirmidzi: 25-Kitab Al Birr wash Shilah, 28-Bab
Maa Jaa-a fi Haqqil Jaar]

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s